Apa Itu Kontrasepsi?

Kontrasepsi berasal dari kata “kontra” yang berarti mencegah/ menghalangi dan “konsepsi” yang berarti pembuahan atau pertemuan antara sel telur dengan sperma.

Jadi kontrasepsi dapat diartikan sebagai suatu cara untuk mencegah terjadinya kehamilan sebagai akibat pertemuan antara sel telur degan sperma. Kontrasepsi dapat menggunakan berbagai macam cara, baik dengan menggunakan hormonal, alat, ataupun melalui prosedur oprasi.

Tingkat efektivitas dari kontrasepsi tergantung dari usia, frekuensi hubungan seksual dan yang terutama apakah menggunakan kontrasepsi tersebut secara benar. Banyak metode kontrasepsi memberikan efektivitas 99 %, jika digunakan secara tepat.

Terdapat banyak pilihan alat-alat kontrasepsi yang bisa digunakan baik oleh laki-laki maupun perempuan dalam upaya mewujudkan perencanaan keluarga.

Alat kontrasepsi bagi pria pada dasarnya sangat terbatas. Metode dan alat dimaksud adalah coitus intruptus (senggama terputus, atau menarik penis keluar sebelum memancarkan sperma), kondom, dan vasektomi (pengikatan/ pemotongan saluran sperma) yang sifatnya lebih permanen.

Sementara itu, jumlah alat kontrasepsi untuk perempuan sangat beragam, antara lain pil KB, suntikan KB, kondom/ diafragma, spiral/ IUD, jelly, tisu KB, susuk/ norplant, sampai tubektomi.

Pembatasan kelahiran memang menjadi urusan kaum perempuan, akan tetapi kehamilan tidak akan terjadi tanpa adanya sperma laki-laki. Apapun metode kontrasepsi yang dipilih, amatlah bijaksana untuk mendikusikannya terlebih dahulu dengan masing-masing pasangan.  Tanpa itu, besar kemungkinan penggunaan alat-alat kontrasepsi akan menjadi sia-sia jika tidak mendapatkan dukungan dan pemahaman dari masing-masing pasangan. (Wulantri Wulandari)

  1. http://bidanrhyna.blogspot.co.id/2012/05/pengertian-kontrasepsi.html
  2. Informasi Kesehatan Reproduksi Perempuan, Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia tahun 2002
  3. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi, edisi 3 tahun 2011

Tinggalkan Komentar